Belajar Sampai Mati

Siang ini setelah mendengarkan khotbah shalat Jum’at rasanya sisi spiritual saya semakin terisi oleh indahnya ajaran Islam 🙂

Khotbah kali ini menceritakan tentang sisi perjuangan Nabi Muhammad SAW untuk membela Islam pada zamannya. Saya sendiri menggaris bawahi ketika khotbah tersebut berbicara tentang proses belajar Nabi Muhammad SAW untuk lebih memperdalam ajaran Islam dan bisa mempraktikannya baik untuk dirinya sendiri maupun untuk umatnya.

Tidak ada yang kebetulan, sebelum khotbah itu memang saya ingin menulis tentang pentingnya belajar bagi kehidupan kita. Ditambah dengan khotbah yang saya dengar siang ini, saya semakin semangat untuk menuangkan isi pemikiran saya mengenai suatu aktivitas yang disebut dengan “belajar” ini.

Belajar merupakan suatu aktivitas yang luas artinya. Kita bisa belajar banyak hal dengan mendengar orang lain berbicara, membaca buku, menulis, menghadiri seminar, dan ratusan cara belajar lainnya. Belajar merupakan hal yang sangat berpengaruh terhadap proses tumbuh kembang diri kita. Terutama dalam hal intelegensi, emosi, dan juga spiritual.

Hebatnya lagi, belajar tidak memandang usia. Sejak kita dilahirkan ke dunia, sampai nanti kita tua bahkan menjelang ajal, kita akan terus belajar. Oleh karena itu, belajar sampai mati merupakan keharusan bagi setiap orang di dunia.

Kenapa harus sampai kematian menjemput ? Terkait dengan khotbah yang saya dengar siang ini, khotib menjelaskan bahwa orang yang sedang menjalani sakaratul maut (detik-detik menjelang ajal) pun belajar untuk tetap memegang teguh Islam. Ia harus bisa mengucapkan kalimat-kalimat terakhir sebelum ia menghembuskan nafas terakhir.

Betapa hebat proses belajar itu, sampai saya pernah mendengar suatu candaan bahwasanya semakin kita belajar maka kita akan semakin bodoh. Benarkah itu ?

Antara setuju dan tidak, saya pribadi memang merasakan ketika mempelajari hal yang baru dan berusaha untuk mendalami hal tersebut, saya memang semakin pusing. Banyak hal yang harus dipelajari seiring kita mempelajari hal tersebut secara serius dan menyeluruh. Terlebih jika kita memang ingin menguasai ilmu yang sedang kita pelajari.

belajar-sampai-mati

Namun dibalik itu semua, semakin saya mendalami ilmu yang sudah saya pelajari, saya dapat semakin berpikir lebih bijak dalam menyelami hal yang saya pelajari tersebut. Malah, lama-lama saya berpikir sebenarnya ilmu itu terasa semakin sederhana ketika kita mulai bisa memahami dan mengerti atas apa yang kita pelajari.

Subhanallah sekali Allah telah menciptakan manusia yang dikaruniai otak untuk bisa belajar mengenai apa saja yang ada di alam semesta ini. Semua hal yang kita pelajaripun tak lepas dari nikmat yang diberikan oleh-Nya untuk membuat derajat kita naik dihadapan Allah SWT, alhamdulillah ya 🙂

Jadi, tidak salah orang tua serta guru kita selalu bernasihat  bahwa teruslah belajar untuk meraih semua cita-citamu. Karena tidak ada orang yang pintar tanpa belajar, dan tidak ada orang yang belajar tapi tidak pintar. Kecuali ia hanya belajar teori tanpa aksi semata.

Belajar dan praktikanlah apa yang sudah kita pelajari. Alhasil,kita tidak hanya mengerti namun dapat lebih memahami arti dari sesungguhnya ilmu yang telah kita pelajari.

Jadilah pribadi yang selalu memberikan banyak manfaat bagi sesama. Jika memang belum punya harta yang berlimpah, berikanlah ilmu yang bermanfaat.

Karena sebaik-baiknya manusia, adalah manusia yang bermanfaat, setuju yaa 🙂

@DandyKurniadi
Motivator Bisnis Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *